Paket Bimbel Nyantri + Wisata Arung Jeram :

Paket Bimbel Nyantri + Wisata Arung Jeram :

Paket Baru Bimbel Bisnis Online RWP ditambah Paket Wisata Arung Jeram. Peserta ikut kegiatan Arung Jeram + Flying Fox/Paintball + dapat oleh-oleh dari Kota Bogor. Baca Lebih Lanjut »

Berlibur ke Pantai Kuta-Bali :

Berlibur ke Pantai Kuta-Bali :

Liburan seru di akhir tahun 2015. Kami berangkat Bogor-Bali lewat jalur darat dg menggunakan Mobil RWP selama 40 jam. Capek sesampai di Denpasar, Kami rileks di Pantai Kuta yg bersih & berpasir putih...! Baca Lebih Lanjut »

Asyiknya Olah Raga di pinggir Pantai Tugu Pensil Tanjung Pinang.

Asyiknya Olah Raga di pinggir Pantai Tugu Pensil Tanjung Pinang.

Setelah capek online berbulan-bulan, kini saatnya merilekskan tubuh dan pikiran di pinggir pantai. Duh, rindu selalu suasana seperti ini...! Baca Lebih Lanjut »

Pantai Cibangban-Pelabuhan Ratu, Sukabumi.

Pantai Cibangban-Pelabuhan Ratu, Sukabumi.

Pada libur lebaran tahun 2014 ini, kami sekeluarga memilih lokasi wisata di Pantai Sawarna-Banten dan Pantai Cibangban-Sukabumi. Kami berangkat di saat orang lain sudah masuk kerja hari pertama, tgl 4 Agustus 2014. Baca Lebih Lanjut »

Berlibur ke Pantai Andriyani-Pasir Putih, Jogjakarta

Berlibur ke Pantai Andriyani-Pasir Putih, Jogjakarta

Pantai Andriyani di Jogjakarta memiliki pantai yg indah dg pasir putih dan deburan ombak khas Pantai Selatan...! Anak-anak betah bermain pasir di sana. Baca Lebih Lanjut »

Mengajak Anak-anak & Istri ke Cibalung Happy Land - Wisata Alami

Mengajak Anak-anak & Istri ke Cibalung Happy Land - Wisata Alami

Karena Saya sibuk ngajar Sabtu-Minggu, maka hari libur ditetapkan selain hari Sabtu&Minggu. Anak-Anak diajak berlibur biasanya sepulang mereka sekolah. Ini adalah liburan Kami pada hari Kamis, 6 Pebruari 2014 ke Tempat wisata alam Cibalung Happy Land-Bogor.. Baca Lebih Lanjut »

 

Pengalaman Berlibur ke Bali Lewat Jalur Darat Bogor-Denpasar

Kolam Renang Hotel Berry-Kuta, Bali.

Saat libur akhir tahun 2015 lalu, Saya & keluarga pergi ke Bali melewati jalur darat Bogor-Denpasar. Perginya lewat jalur utara Pulau Jawa (Pantura), dan pulangnya lewat Jalur Tengah.

Mana yg lebih enak & nyaman, ke Bali lewat jalur utara atau jalur tengah? Nah, inilah pengalaman menarik yg akan Saya bagikan kepada Sobat Pembaca dp(dot)net kali ini…!

Sebelum berangkat ke Bali, Kami mencari literatur di internet untuk mencatat jalur kota/kabupaten mana saja yg akan dilalui sepanjang Pulau Jawa sampai Bali. Ada 2 referensi yg didapat dari hasil googling di internet : lewat jalur utara & lewat jalur tengah.

Perjalanan Berangkat dari Bogor Menuju Denpasar-Bali.

Beberapa sumber menyebutkan lebih enak lewat jalur utara karena akan melewati jalan-jalan yg dekat dengan laut, jadi bisa sambil melihat suasana pantai. Trus, kami juga dapat pertimbangan bahwa jalan di Pantura relatif bagus & datar, tidak berbukit-bukit.

Di sisi lain, Kami dapat informasi bahwa jalur tengah lebih jauh waktu tempuhnya, dan kami punya pengalaman melewati jalan berbukit (melewati kaki gunung) di jalur tengah ketika pulang dari Jogjakarta.

Nah, setelah Kami berhitung untung-ruginya, akhirnya diputuskan Kami berangkat lewat jalur utara. Petunjuk berikut bisa diikuti jika Sobat berangkat dari kota sekitar Bogor : seperti Jakarta, Bekasi, Depok, dan Tangerang.

Berikut Literatur peta gabungan yg Kami dapat dari ulasan di internet utk Jalur Utara (Pantura) :

Bogor – Tol Jagorawi – Tol Lingkar Luar Jakarta – Tol Cikampek – Sukamandi – Ciasem – Pamanukan – Patrol – Kandang Haur – Lohbener – Jatibarang – Palimanan – Tol Kanci – Pejagan – Losari – Brebes – Tegal – Pemalang – Comal – Pekalongan – Batang – Weleri – Kendal – Semarang – Demak – Kudus – Pati – Rembang – Tuban – Babat – Lamongan – Gresik – Surabaya – Pasuruan – Probolinggo – Situbondo – Banyuwangi (Pelabuhan Ketapang) – Bali (Pelabuhan Gilimanuk) – Negara – Tabanan – Denpasar.

Jalur di atas ternyata belum mencantumkan Tol Cipali yg merupakan tol terbaru & terpanjang di Indonesia. Jalur tsb panjangnya sekitar 116,7 km dan menghemat waktu tempuh sekitar 3-4 jam dibandingkan jalur lama sebelum adanya Tol Cipali.

Jalur di atas adalah jalur lama yg diulas orang di internet, Saya mencoba mencari ulasan Tol Cipali yg dimasukkan ke jalur tsb. Namun belum ketemu juga ulasan orang lain yg menyambungkan Tol Cipali dg jalur tsb.

Akhirnya Saya mencoba mencari-cari berita di Internet yg terkait peresmian Tol Cipali, jarak tempuh, dan kota apa saja yg dipangkas dg Tol Cipali tsb.

Ketemulah rangkaian jalur baru yg Saya sambungkan dg Tol Cipali sbb :

Jalur lama yg warna merah Saya hapus :

Bogor – Tol Jagorawi – Tol Lingkar Luar Jakarta – Tol Cikampek (keluar Tol Cikarang)- Sukamandi – Ciasem – Pamanukan – Patrol – Kandang Haur – Lohbener – Jatibarang – Palimanan – Tol Kanci – Pejagan – Losari – Brebes – Tegal – Pemalang – Comal – Pekalongan – Batang – Weleri – Kendal – Semarang – Demak – Kudus – Pati – Rembang – Tuban – Babat – Lamongan – Gresik – Surabaya – Pasuruan – Probolinggo – Situbondo – Banyuwangi (Pelabuhan Ketapang) – Bali (Pelabuhan Gilimanuk) – Negara – Tabanan – Denpasar.

Jalur baru yg sudah Saya edit dg tambahan TOL CIPALI adalah sbb :

Bogor – Tol Jagorawi – Tol Lingkar Luar Jakarta- Tol Cikampek (keluar Tol Cikarang)- TOL CIPALI – Palimanan – Tol Kanci – Losari – Brebes – Tegal – Pemalang – Comal – Pekalongan – Batang – Weleri – Kendal – Semarang – Demak – Kudus – Pati – Rembang – Tuban – Babat – Lamongan – Gresik – Surabaya – Pasuruan – Probolinggo – Situbondo – Banyuwangi (Pelabuhan Ketapang) – Bali (Pelabuhan Gilimanuk) – Negara – Tabanan – Denpasar.

Tampak Tol Cipali telah memotong beberapa jalur kota/kabupaten yg bisa menghemat perjalanan sekitar 3-4 jam, tergantung kecepatan mobil yg Sobat bawa. Total panjang jalan Tol Cipali adalah 116,7 km.

gerbang-tol cipali cikopo palimanan

ini adalah Gerbang Tol Cipali, yg merupakan gabungan dari nama Tol Cikopo & Tol Palimanan. Gerbang Tol Cikopo berada di Purwakarta dari arah Cikampek, sedangkan Gerbal Tol Palimanan menghubungkan ke arah Indramayu & Cirebon. Dari Palimanan kita bisa langsung ke Tol Kanci yg bisa menuju Brebes tanpa lewat Indramayu & Cirebon.

Ketika Sobat keluar Tol Cipali Palimanan, lalu masuk tol kanci, segera cari pintu keluar Tol Kanci. Jangan teruskan ke Tol Pejagan karena jalan Tolnya banyak yg rusak & tidak nyaman utk berkendara. Jalan Tol Kanci-Pejagan sepanjang 35 km ini sudah beralih dari milik Bakri Group kepada MNC Group. Namun jalan tolnya masih tetap rusak parah sehingga berbahaya utk dilalui kendaraan. Silahkan Sobat baca berita di Situs Detik sbb :

http://finance.detik.com/read/2015/04/07/203336/2880696/4/ini-penyebab-tol-kanci-pejagan-eks-bakrie-rusak-parah

Kalo Sobat keluar Tol Kancil yg langsung ke Losari – Brebes, jalannya memang panjang, namun sangat mulus jalannya. Terlihat jalan tsb baru diperbaiki dan masih terlihat baru aspalnya. Dibanding lewat Tol Pejagan yg rusak parah, meskipun nyambungnya juga nanti bisa ke Brebes, tapi jalannya sangat tidak enak utk dilalui.

(Kami tahu karena sudah merasakan kesasar saat berangkat bablas ke Tol Kanci-Pejagan menuju Losari-Brebes. Akhirnya saat pulang kami mencari jalur Brebes-Losari menuju Tol Kanci tanpa melewati Tol Pejagan..!)

—————-

Di Tol Cipali Kami sempat beristirahat sebentar pada Rest Area terdekat sekitar pukul 02.00 WIB subuh. ternyata Rest Area di Tol Cipali bukan hanya 1 (satu) seperti diberitakan media online saat awal peresmian. Ada beberapa Rest Area yg Kami lalui sebelum keluar dari Tol Cipali ini.

Setelah istirahat sejenak di Rest Area, kami melanjutkan perjalanan ke arah Brebes sampai pukul 04.00 WIB kurang. Kami mampir ke Mesjid di pinggir jalan Kota Brebes untuk siap-siap mengikuti Shalat Subuh berjamaah. Azan belum berkumandang, jadi kesempatan utk Kami ke kamar mandi atau ke WC utk sekedar menunaikan hajat yg tertahan sejak malam..he..he…he…! Juga sekedar memejamkan mata di Mobil utk memulihkan stamina.

Selesai shalat Subuh, kami tidak tidur lagi, tapi langsung melanjutkan perjalanan ke arah Tegal – Pemalang – Comal – Pekalongan – Batang – Weleri – Kendal – Semarang.

Sebelum sampai Semarang, Kami beristirahat dulu di sekitar Batang – Kendal utk Shalat Zuhur & makan siang. Saat makan siang, Saya & istri merekap beberapa order yg masuk selama dalam perjalanan dari tadi malam hingga siang ini. Ada yg order Kosmetik, Teh Herbal, Ebook RWP, dan ada yg mau ikut Bimbel. Selama 5-6 hari libur pp Bogor-Bali, alhamdulillah tiap hari ada saja order yg masuk meski sudah diumumkan sebelumnya bahwa Kami libur.

Alhamdulillah para pembeli tetap percaya dan mau transfer ketika kami dalam perjalanan libur. Produk paling banyak yg diorder salama dalam perjalanan libur adalah Kosmetik Dara-Pratista.

Peluang Agen/Reseller Kosmetik

Peluang Agen/Reseller Darakosmetik.com dg Pelatihan Omset Rp. 5-10 Juta/bln (Klik>>).  Sudah 59 orang yg jadi Agen+Reseller dlm 2 bulan.

Selesai Shalat Zuhur + jamak dg Shalat Ashar, lalu makan siang & merekap order yg masuk, perjalanan kami lanjutkan ke arah Semarang – Demak – Kudus – Pati – Rembang – Tuban.

Dari Semarang kita bisa mengambil jalan Tol Manyaran menuju arah plang Demak+Kudus+Surabaya. Tapi ternyata jalannya masih sangat jauh, ditempuh dari siang hari dan sampai di Tuban sekitar jam 19.00 WIB malam.

Ketika melewati Rembang-Tuban, kami melihat bukit yg tinggi & mempunyai tangga yg berbelok-belok menanjak ke atas. Kalo dilihat dari jauh, seperti tempat wisata. Setelah didekati, ternyata ada plang bahwa itu adalah Makam Sunan Bonang. Karena kami tidak mampir, makamnya tidak kelihatan. Hanya kelihatan indah dari jauh pemandangan bukitnya yg dihiasi anak tangga menjulang tinggi, berjumlah sekitar 100-200 anak tangga.

Kami meneruskan perjalanan melewati pinggiran pantai di sepanjang Kota Tuban. Pemandangan pantainya tidak terlalu indah, ditambah lagi suasana macet dari truk-truk pembawa pasir sehingga mobil pribadi yg lewat terlihat kecil. Jalannya macet & berdebu, sehingga di Kota Tuban ini kami tersendat sekitar 3-4 jam.

Pas azan Magrib, kami menyempatkan mampir di sebuah Masjid yg cukup besar di Kota Tuban. Saya lupa nama masjidnya, yg Saya ingat Kami mandi di sana, lalu melaksanakan Shalat Magrib & jamak dg Shalat Isya. Hampir 1 jam kami beristirahat di dalam mobil dan di pelataran masjid. Setelah badan dan kaki terasa lega alias “lurus” kembali, akhirnya Kami melanjutkan perjalanan sekitar pukul 19.00 WIB menuju Babat – Lamongan – Gresik – Surabaya – Pasuruan.

Perjalanan yg paling lama adalah ketika bergerak dari Tuban menuju target Kota Pasuruan. Kami berangkat sekitar jam 19.00 WIB dari Tuban, dan baru menemukan pangkal Kota Pasuruan setelah pukul 01.00 WIB dini hari.

Itu karena kami tersesat beberapa kali di Jalan Tol dari Surabaya ke Pasuruan, yg harus melewati Tol Malang dulu. Kalo sudah tersesat keluar di tol, maka masuknya lagi memakan waktu untuk memutar.

Waktu masuk pintu Tol Surabaya, jam sudah menujukkan pukul 22.00 WIB. katanya bisa 2 jam untuk sampai ke pintu keluar menuju Kota Pasuruan. Tapi nyatanya Kami menghabiskan waktu 3 jam utk sampai di pangkal Kota Pasuruan karena plang pintu keluar tol kurang jelas.

Plang penunjuk arah keluar pintu Tol nya kurang informatif alias membingungkan. Jadi deh kami tersesat keluar menuju arah Pasar Turi yg ke arah Madura..ha..ha…ha…Tengah malam tersesat, susah juga karena sangat sedikit menemukan orang di jalan utk dimintai petunjuk “jalan yg benar”…!

Okey deh, singkat kata Kami sudah sampai di Pom Bensin Kota Pasuruan sekitar pukul 01.00 WIB dini hari. Lalu istirahat sekitar 30 menit, buang air kecil, meluruskan badan, dan tanya-tanya ke petugas pom bensin utk kelanjutan arah jalan menuju Banyuwangi (Pelabuhan Ketapang) :

Pasuruan – Probolinggo – Situbondo – Banyuwangi (Pelabuhan Ketapang) – Bali (Pelabuhan Gilimanuk) – Negara – Tabanan – Denpasar.

Ternyata kata petugas pom bensin masih butuh waktu 5-6 jam lagi utk sampai di Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi…Haah??? 5-6 jam lagi? Ternyata masih jauh juga yah…..he..he..he…..Rada lemes dech…! Sementara perut Kami belum diisi makanan sejak pukul 16.00 WIB sore tadi. Kirain udah dekat dari Pasuruan ini…..!

Setelah makan nasi goreng di warung pinggir jalan, akhirnya Kami melanjutkan perjalanan menuju Probolinggo – Situbondo – Banyuwangi. Ternyata butuh waktu sekitar 4 jam utk sampai Kota/Kab Situbondo. Sekitar jam 04.30 WIB Kami menemukan Masjid utk shalat subuh & istirahat sejenak.

Ternyata banyak juga pelancong lainnya yg sedang istirahat & shalat di Masjid tsb. Kami sempat mandi, gosok gigi, shalat subuh, dan melonjorkan kaki sampai pukul 06.30 WIB. Kami juga sempat ngobrol-ngobrol hangat dg petugas masjid tsb yg melayani setiap pengunjung dg ramah. Terima kasih kepada Bapak tsb yg sudah melayani Kami dg ramah meskipun merepotkan karena mandi & keperluan lainnya di Masjid.

Bahkan pagi itu Kami sempat diundang Bapak tsb mampir ke rumahnya sebelum melanjutkan perjalanan. Namun karena hari sudah semakin pagi, akhirnya Kami minta ijin berangkat duluan agar bisa sampai di Pelabuhan Ketapang sekitar jam 8-9 WIB pagi.

Dari Situbondo ke Pelabuhan Ketapang-Banyuwangi ternyata jauh juga, yaitu sekitar 2,5 jam melewati Kota, Kabupaten, dan Hutan Lindung di Banyuwangi. Banyak monyet-monyet liar yg Kami ditemukan di sepanjang kawasan Hutan Lindung menuju Ketapang-Banywangi.

Kami kira jalan yg ditempuh salah alias nyasar lagi, karena melewati jalan hutan. Ternyata di sepanjang jalan di dalam hutan tsb, ada banyak juga mobil pribadi & mobil bus yg lalu lalang. Akhirnya hati lega juga melanjutkan perjalanan hingga sampai di Pelabuhan Ketapang.

Pas sampai di Pelabuhan Ketapang-Banyuwangi, suasananya tidak antri. Semua mobil & motor yg dapat karcis langsung diarahkan masuk ke dalam Kapal Ferry yg akan mengantarkan Kami ke Pelabuhan Gilimanuk-Bali.

Pukul 09.30 WIB Kami sudah ada di atas Kapal Ferry. Pemandangan menuju “tumpukan” Pulau Bali sudah mulai terlihat sejak dari Pelabuhan. Waktu tempuh dari Pelabuhan Ketapang sampai Pelabuhan Gilimanuk sekitar 1 jam. Akhirnya dg membaca Bismillahirrohmanirrohiim, ban Mobil RWP mulai berputar di atas tanah Gilimanuk-Bali. Alhamdulillahirobbil’aalaamiin…!

————-

Dengan perasaan senang & bersyukur setelah 40 jam kelelahan di perjalanan karena kurang tidur, Kami memacu pelan stir mobil sambil melihat pemandangan jalan di sekitar Gilimanuk. Kami kira sudah dekat dengan Kota Denpasar, sehingga perkiraan paling 1 jam lagi masuk ke pusat kota.

Di pintu keluar Pelabuhan Gilimanuk, Kami sempatkan untuk bertanya kepada petugas :

“Pak, kalo dari sini ke Denpasar berapa jam lagi ya?”.

Jawab : “Wah, masih jauh Pak, jarak dari sini sekitar 120 km lagi menuju Kota Denpasar. Bapak lurus aja mengikuti jalur ini, waktunya sekitar 3-4 jam lagi Pak…!”.

Jreengg…!!! Ha? 3-4 jam lagi? Kami kira Kota Denpasar sudah dekat bro….! (pada faktanya Kami malah nyampe Denpasar sekitar 5 jam, karena terjebak macet di sepanjang perjalanan..!).

Jika Saya rinci setelah melihat literatur sepulang dari Bali, jalurnya adalah sbb :

Bali (Pelabuhan Gilimanuk) – Negara (Kab. Jembrana) – Kab. Tabanan – Kab. Badung – Kota Denpasar.

Menurut sumber di internet, jarak tempuh Gilimanuk-Denpasar adalah 127 km dg melewati beberapa “jalur tengkorak” & sering mengalami kemacetan. Kami memang merasakan macet yg cukup parah sepanjang perjalanan menuju Denpasar, yg diprediksi bisa 3-4 jam, ternyata Kami sampai di Denpasar sekitar 5 jam.

Memang banyak hutan-hutan teduh di sepanjang perjalanan, plus ditambah pemandangan pantai yg jauh lebih indah dari pada Pantai Utara Jawa (Pantura). Jalan raya nya pun lumayan bersih, tidak terlihat sampah berserakan di pinggir jalan.

Silahkan Sobat lihat peta jalur dari Gilimanuk menuju Denpasar seperti yg ditulis Sobat kita Mas Agung Soni pada situs Kompasiana berikut :

http://www.kompasiana.com/takutpada-allah-/uji-nyali-di-jalur-tengkorak-gilimanuk-denpasar_552fbc386ea83463278b45e5

Sekitar pukul 14.30 WIB menjelang sore, Kami pun tiba di Hotel Berry, Jalan Dewi Sri nomor 16, masuk wilayah Kuta-Denpasar. Lokasi Hotel ini hanya sekitar 1 km dari Monumen Legian, lokasi bekas aksi “Bom Bali” beberapa tahun lalu.

Tiba di Kamar Hotel Berry, Kami pun menarik napas dalam-dalam, pertanda suasana lega setelah kekurangan tidur selama 2 hari ini. Terima kasih Saya ucapakan kepada Bu Lala-Member RWP Denpasar, yg telah memesankan kamar di Hotel Berry dg harga diskon 50%. Kalo gak dibantu Bu Lala, Kami bakal kena charge 100% dari harga normal Hotel Berry yg sangat bersih & nyaman tsb. Suami Bu Lala punya usaha Tour  & Travel, jadi sangat membantu referensi Hotel terbaik di Bali dg harga sesuai keinginan kita.

Juga terima kasih Saya sampaikan kepada Pak Priyatna-Member RWP Denpasar yg telah membantu petunjuk perjalanan dari Bogor ke Denpasar. Saya sempat beberapa kali SMS & telponan dg Pak Priyatna ketika bingung di perjalanan. Ohya, Pak Priyatna berprofesi sbg Tour Guide yg sudah sering menerima tamu dari manca negara….!

Kolam Renang Hotel Berry-Kuta, Bali.

Suasana Hotel Berry yg bersih plus kolam renang di depan kamar membuat mata sejuk kembali setelah 2 hari gersang diterpa panas jalanan. Alhamdulillah, makasih ya Allah, kami telah sampai dg selamat di Kota Denpasar.

 

Kamar Hotel Berry yg bersih di depan kolam renang.

Kamar Hotel Berry yg bersih tepat berada di depan kolam renang. Dari kamar terlihat view kolam renang dan area tunggu di ruang Customer Service. Recommended Hotel buat Sobat yg mau menginap di Denpasar-Bali..!

 

Kegiatan Selama di Pulau Bali.

Sore hari ketika sampai di Hotel Berry, Kami tidak langsung keluar. Badan ini lebih enak diluruskan di atas kasur, mandi sore sebersih mungkin (hehehe…maklum banjir keringat selama dalam perjalanan), dan merekap beberapa order yg masuk lagi.

Kalo anak-anak sih udah gak sabar mau mandi di kolam renang depan kamar, karena memang suasana kolamnya cukup menggoda utk didekati. Sementara istri Saya sibuk mencuci pakaian kami yg kotor selama dlm perjalanan.

Selanjutnya ketika anak-anak mandi di kolam, istri memesan makan sore via telpon ke petugas hotel. Setelah nasi gorengnya datang, istri menyuapi anak-anak makan di kamar & di pinggir kolam. Sementara Saya tetap berbaring di kasur sambil melihat berita di TV & sesekali melihat anak-anak yg sedang bergembira di kolam.

Malamnya Kami memesan pecel ayam Lamongan dari pedagang di luar hotel. Sudah lumrah terdengar di Bali bahwa untuk mencari makan bagi Sobat yg muslim, harus pilih-pilih tempat makan. Yang aman & tidak diragukan kehalalannya adalah rumah makan padang, rumah makan sunda, soto atau pecel ayam yg penjualnya orang jawa, dan rumah makan yg jelas-jelas tertulis untuk orang muslim.

Saya sempat merasa aneh sepanjang perjalanan dari Gilimanuk ke Denpasar tadi siang. Karena banyak rumah makan bertuliskan besar-besar label “Halal” di depannya dan bertuliskan “Rumah Makan Muslim”. Di sisi lain, Saya juga sempat melihat rumah makan yg bertuliskan label “babi” yg pertanda itu buat non muslim.

Setelah Saya ngobrol-ngobrol dg seorang tamu di Hotel Berry juga yg berasal dari Jawa Tengah, ternyata memang di Bali kita harus hati-hati mencari makanan yg halal. Beliau sempat meragukan makanan di Hotel Berry, sehingga gak mau makan kecuali makan roti aja katanya..he..he..he…Bisa berabe kalo Saya & keluarga cuma makan roti doank selama di Bali..!

Penasaran dg celetukan Bapak tadi, malamnya dari dalam kamar Saya menelpon resepsionis dan disambungkan ke bagian manajemennya. Saya bertanya dg nada lembut dan minta maaf sebelumnya :

“Maaf bu, kalo boleh tahu makanan yg dihidangkan untuk sarapan pagi itu semuanya kategori halal atau ada yg tidak halal bu?” (maksudnya mengandung babi gak, tapi tdk Saya sebutkan..he..he….he…).

“Makasih atas pertanyaannya Pak. Semua Hotel di Bali tidak mau ambil resiko Pak memberikan makanan yg tidak halal. Semua makanan di Hotel kategorinya halal & untuk umum. Kami pasti tidak tahu tamu itu muslim atau bukan, jadi untuk menghindari resiko, Kami sediakan makanan yg halal & untuk umum..!”

Hmmm…rasanya lega juga mendengar jawaban bagian manajemen Hotel tsb. Saya jadi tidak ragu untuk sarapan pagi di sana. Dan memang setelah Saya cek menu sarapan di cafenya pagi hari, rata-rata makanannya memang untuk umum : ada roti panggang, ada teh manis, ada nasi dg lauk ayam, tempe, telor, sayur-mayur, dan lain-lain.

Sarapan pagi di Berry Hotel

Sarapan pagi di Berry Hotel dg menu yg umum, namun terasa khasnya. Bumbu ayamnya terasa gurih & pedes-pedes manis gitu…! Oh ya, cafe ini berada di lantai 2 dan di sebelah bawahnya tampak kolam renang yg bersih persis di sebelah cafe.


Malam pertama di Bali Saya tidak pengen keluar lingkungan Hotel. Selain karena masih betah dg suasana Hotel yg bersih, Saya & istri juga mendapatkan banyak SMS/BBM/WA perihal order yg belum terjawab. Selain order, ada juga yg konsultasi produk & perihal pengiriman.

Sejak pagi sampai sore hari Kami belum sempat menjawab semua SMS/BBM/WA yg masuk. Nah, pas istirahat malam sambil nonton berita di TV, Saya & istri menjawab semua pertanyaan yg masuk sampai jam 24.00 WIB malam. Ada yg langsung transfer malam itu, ada yg mau transfer besok pagi.

Yang repot adalah urusan pengiriman. Kalo Bimbel & Ebook RWP gak perlu pengiriman manual. Tapi utk produk Kosmetik & Teh Herbal, sudah pasti perlu pengiriman manual via JNE. Kami minta bantuan saudara di Bogor utk mengirimkan barang. Memang sudah disetting sebelum berangkat, jika ada order barang, saudara yg masih kuliah tsb bersedia membantu pengiriman. Jadi komunikasi intensif terus Kami lakukan dg saudara utk mengirimkan ke alamat pembeli yg sudah pada transfer.

—————

Pagi harinya setelah sarapan pagi, Kami bersiap-siap untuk main ke Pantai Kuta yg jaraknya sekitar 1 km dari Hotel. Rencananya mau jalan kaki aja ke Pantai, tapi karena pertimbangan membawa anak kami yg masih balita, jadi diputuskan kami membawa mobil ke pantai.

Sempat keder juga ke arah Pantai Kuta karena jalan rayanya agak kecil & banyak simpangan. Bahkan ada yg cuma 1 jalur. Kalo sudah tersesat, sulit balik lagi. Lebih banyak terlihat turis yg berjalan kaki menuju pantai atau pulang dari pantai membawa papan selancar. Juga banyak terlihat komplek pertokoan khusus utk turis : seperti toko pakaian, toko aksesoris & kerajinan, toko peralatan ke pantai, dll.

Setelah sempat bertanya beberapa kali kepada petugas toko, akhirnya Kami sampai juga di pinggir Pantai Kuta sekitar pukul 08.30 WIB pagi. Yang repot adalah mencari tempat parkir mobil, karena dipinggir pantai yg bertembok tsb hanya disediakan parkir untuk ratusan motor.

Kami diarahkan parkir ke basement sebuah Mall persis di sebelah pantai. Dari Mall tsb, barulah Kami berjalan kaki ke arah pantai (belakangan kami tahu bahwa ada parkir mobil khusus di sebelah pantai yg tidak jauh dari parkir motor).

Ketika memasuki pagar pantai, mata kami sedikit takjub melihat suasana pantai yg bersih. Hampir tidak terlihat plastik-plastik ataupun sampah kecil seperti yg sering kami lihat ketika berkunjung ke pantai lain : Pantai Anyer, Pantai Cibangban, Pantai Sawarna, Pantai di Jogja, Pantai di Ujung Genteng, dll.

Melihat pasir Pantai Kuta yg bersih & putih membuat kelelahan perjalanan selama 2 hari sudah semakin terbalas. Bibir pantai ini sangat panjang dari ujung ke ujung. Barangkali ada beberapa kilometer yg sepanjang mata memandang hanya tampak pasir putih & deburan ombak yg menggoda.

Pertama masuk pantai, Kami langsung ditawari untuk bermain selancar oleh pedagang/penyewa tempat usaha di pantai tsb. Walaupun banyak pedagang, tapi itu dia yg Saya takjub, tidak terlihat sampah di sekitar pasir atau air laut di pantainya. Lama Saya berdiri & takjub di atas pasir yg bersih itu sambil memandang deburan ombak…!

Ternyata setelah mendengar pengumuman dari mikrofon, barulah Saya tahu bahwa sampah selalu dijemput oleh petugas setiap siang. Seluruh pedagang yg ada di sana merangkap kerja sebagai “petugas kebersihan”, setiap ada sampah selalu dikumpulkan di pojok khusus yg akan diambil oleh petugas kebersihan. Berkali-kali Petugas Pantai mengumumkan untuk bersiap-siap mengumpulkan sampah di pojok karena mobil petugas sampah sedang menuju ke arah pantai.

Davit di Pantai Kuta Bali

Ini dia Pantai Kuta yg putih & bersih dari sampah. Karena masih pagi sekitar jam 08.30 WIB, yg mandi di Pantai baru sedikit. Tampak di latar belakang adalah anak-anak Saya & ponakan sudah mandi duluan di pantai. Agak siang dikit, barulah banyak turis mancanegara & turis lokal yg berdatangan.

Ada 1 hal yg cukup menggelitik & jadi bahan pembicaraan Kami…!

Awal tiba di pantai Kami ditawari bermain selancar oleh salah seorang pedagang, juga ditawari duduk di kursi plastik yg sudah disediakan. Kami tidak melihat hamparan tikar para pelancong sebagaimana umumnya kebiasaan pelancong di pantai-pantai lain di Indonesia.

Hanya disediakan kursi plastik plus meja, dan kursi sandaran kayu yg ada payungnya. Jumlahnya sangat banyak di sepanjang Pantai Kuta ini. Kami bertanya berapa harga sewa kursi plastik tsb, namun dijawab bahwa kursi tsb disediakan gratis oleh pemerintah. Yang diharapkan adalah Kami hanya memesan minuman yg sudah disediakan oleh pedagang di sekitar kursi plastik tsb.

Dengan rasa pede, Saya memesan minuman kelapa 2 buah, dan 1 jam kemudian memesan 1 buah kelapa lagi. Kami tidak memesan makanan karena waktu berangkat tadi sudah kenyang sarapan di Hotel. Nah, pas mau bayar minuman kelapanya, ternyata harganya Rp. 50.000,- per buah. Jadi harga 3 buah minuman kelapa semuanya Rp. 150.000,-. Jreengg…!

Kami tertawa & tersenyum mendengar harga yg berbeda tsb. Biasanya harga minuman kelapa gak lebih dari Rp. 20.000,-. Saya hanya memaklumi & berkata kepada istri bahwa ini lokasi wisata internasional. Wajar kalo harga minuman kelapa Rp. 50.000,-/butir, karena tempat duduknya juga gratis…tis..tis…!

Kumpul di Pantai Kuta Bali

Ini dia tempat duduk yg gratis di Pantai Kuta dg latar belakang banyak terlihat papan selancar. Juga tampak pagar pantai yg berbatasan langsung dg jalan raya. Terlihat juga buah kelapa yg harganya Rp. 50.000,-/butir. Ngomong2, besar juga yah kelapa nya? He..he…he…!

 

Saya sempat mandi di pantai menemani anak-anak dan bermain pasir. Semakin siang, semakin ramai saja turis yg berdatangan untuk bermain selancar.

Menjelang zuhur, Kami bersiap-siap untuk kembali ke Hotel & melaksanakan shalat Zuhur. Anak-anak pun kepengen mandi lagi di kolam renang hotel. Setelah shalat Zuhur & makan siang, Saya ikut menemani anak-anak mandi di Kolam renang sampai sore.

Malam harinya Saya sempat keluar bersama anak-anak untuk mencari nasi goreng ala Denpasar sambil melihat suasana malam di Denpasar. Setelah puas keluar, Kami pulang & siap-siap istirahat malam.

Malam ke-2 ini pun Saya dan istri belum langsung tidur. Seperti malam sebelumnya, kali ini pun Kami mencatat order yg masuk di WA/SMS/BBM yg belum terjawab sejak siang. Memang benar kata orang yg sudah sukses di bisnis online : penghasilan tetap datang meskipun kitanya sedang jalan-jalan…! Makasih ya Allah, sekecil apapun order yg masuk, tetap kami layani dg serius & rasa syukur yg tiada henti.

—————

Keesokan harinya Kami ramai-ramai berjalan kaki ke Pusat Oleh-Oleh Krisna, salah satu pusat oleh-oleh terbesar di Denpasar. Letaknya kira-kira 100 meter ke arah belakang Hotel Berry.

Ternyata di hari ke-3 Kami baru tahu ada pusat oleh-oleh terbesar gak jauh dari Hotel. Itupun setelah diberitahukan oleh karyawan hotel. Lokasinya termasuk dekat jalan utama, yaitu Jalan Sunses Road-Kuta, Denpasar (di Jl. Sunset Road No. 88 Kuta).

Parkirannya sangat luas di depan & samping gedung, muat untuk banyak bus wisata & mobil pribadi. Untuk masuknya saja, Kami diperiksa & diberikan ID Card khusus sbg pengunjung. Weleh-weleh, serius banget kayaknya nih tempat wisata Krisna ini…!

Masuk ke dalam gedung pusat oleh-oleh ini akan membuat Sobat berdecak kagum…!

Ruangannya luas sebesar 2x lapangan sepak bola. Ada baju kaos dan kain khas Bali, ada aksesoris & kerajinan tangan, dan ada stand TIKI JNE di dalam tempat belanja. Rupanya pelanggan bisa langsung meminta dikirimkan barang belanjaannya ke alamat masing-masing jika merasa repot. Juga bisa mengirim untuk oleh-oleh atau untuk dijual kembali sebagai bisnis sampingan…he..he…he…

“Loh kok bisnis sampingan Pak?”

Iya, karena harga produknya rata-rata murah. Beli 1 atau 5 pcs, harganya sama sekelas harga grosir. Masih ada baju yg harganya sekitar Rp. 30.000,- atau di bawah Rp. 20.000,- dg bahan yg tidak jelek. Kalo Saya jalan-jalan, pikirannya selalu nyangkut ke bisnis, sementara istri lebih fokus memilih untuk oleh-oleh pulang ke Bogor. Saya menikmati jalan-jalan karena sambil belajar ilmu bisnis yg sudah diterapkan tempat wisata Krisna ini.

Ternyata KRISNA ini mempunyai banyak DIVISI BISNIS  dg lokasinya tersebar di beberapa tempat di Bali : ada Konveksi, Wisata Bali, Gallery & Resto, Wisata Kuliner, Resto & Spa, Water Sports, Adventure, dll.

Sobat bisa cek website Krisna Bali ini untuk dijadikan referensi jika suatu ketika ingin mencari oleh-oleh di Bali : www.KrisnaBali.co.id .

Pusat oleh-oleh Krisna Bali

Ini salah satu ruangan di Gedung Pusat Oleh-Oleh Krisna Bali. Kalo Sobat bukan tipe pembelanja seperti Saya, maka akan kebingunan memilih produk yg mau dibeli…! Itu karena saking banyaknya variasi & saking luasnya ruangan belanja ini…!

 

Pusat Oleh-Oleh Kuta Bali

Istri & saudara masih sibuk mencari oleh-oleh Bali utk dibawa ke Bogor. Saya yg gak betah belanja, lebih memilih duduk di kantin minuman yg cukup luas di sebelah galery baju ini. Minum & menjawab BBM/WA lebih Saya nikmati daripada belanja..! Ha..ha…ha…Pikirannya bisnis mulu niih P Davit..!

 

Perjalanan Pulang dari Denpasar Menuju Bogor.

Setelah selesai belanja di Pusat Oleh-Oleh Krisna, Kami bersiap-siap check out dari Hotel Berry jam 13.00 WIB. Total sudah 2 hari Kami berada di Bali. Rasanya masih kurang, tapi Kami harus segera pulang karena hari Sabtu (26 Desember 2015), ada acara Bimbel Semi Privat di Kantor RWP.

Kami berangkat dari Bogor tgl 20 Desember 2015 pada malam hari & sampai di Bogor kembali pada tgl 26 Desember 2016 siang hari.

Karena hari masih siang, Kami berniat untuk mampir ke Pusat Kaos Joger Bali & sore harinya melihat suasana sunset di Pantai Sanur. Namun karena berita di TV menjelaskan suasana jalan raya mulai macet pada tanggal 24 Desember tsb, akhirnya Kami urungkan niat utk ke 2 tempat tsb.

(Saya sarankan kalo Sobat ke Denpasar, sempatkanlah mampir ke Pantai Sanur & Pusat Kaos Joger Bali. Pantai Sanur terkenal dg Sunsetnya yg indah kalo gak salah, sementara Kaos Joger merupakan pabrik kata-kata yg didirikan oleh Joseph Theodorus Wuliandi. Beliau mendapatkan modal hadiah pernikahan dari temannya yg bule Mr. Gerhard Seeger, sebesar USD 20.000. Nama Joger merupakan gabungan dari Joseph dan Gerhard).

Berita di TV sudah santer melaporkan bahwa antrian mobil yg mau menyebrang dari Banyuwangi ke Bali sudah mencapai 10 km. Orang-orang sudah berbondong-bondong mau liburan ke Bali karena bertepatan dg libur massal : Natal hari Jum’at, libur Sabtu-Minggu, dan mau datang tahun baru 2016.

Dengan pertimbangan macet massal & takut sulit dapat Kapal Ferry saat menyebrang, akhirnya Kami langsung mencari arah Pelabuhan begitu keluar dari Hotel Berry. Berangkat jam 13.00 WIB dan sampai di Pelabuhan Gilimanuk jam 17.30 WIB. Lalu menyebrang ke Pelabuhan Ketapang dg kondisi antri utk berlabuh, sehingga sampai di Ketapang jam 19.00 WIB.

Benar sekali menurut berita di TV. Antrian panjang sudah terjadi di Pelabuhan Gilimanuk menuju Ketapang, mungkin sekitar 1 km kurang. Dan yg lebih parah adalah antrian macet kendaraan dari Ketapang ke Gilimanuk. Macetnya bisa mencapai 10-15 km. Waktu mobil Kami sudah berada di Pelabuhan Ketapang, pintu keluar ke kanan ditutup karena ada ratusan mobil antri sejak siang.

Kami diarahkan ke kiri yg merupakan jalan alternatif. Tapi karena bukan jalan yg sama seperti saat berangkat kemarin, Saya tanya ke Pak Polisi tsb :

“Pak, kalo mau ke arah Pasuruan ke mana ya?”

Beliau menjawab :

“Bapak ngiri dari sini, lalu ambil nganan, nah nanti ada persimpangan Bapak jangan ambil ngiri, tapi ambilnya nganan…!”

Saya mengucapkan terima kasih kepada Pak Polisi tsb meski Kami di mobil rada geli tertawa mendengar istilah nganan & ngiri tsb…! Untuk Sobat yg tinggal di Jawa Tengah & Jawa Timur mungkin sudah biasa ya mendengar istilah tsb. Tapi untuk Sobat yg tinggal di Jawa Barat atau luar Pulau Jawa, mungkin akan tertawa mendengarnya pertama kali…..ha..ha…ha….!

Saya jadi ingat waktu berangkat lewat pantura beberapa hari lalu. Ketika bertanya ke orang di pinggir jalan, jawabannya selalu menyertakan “nganan” atau “ngiri” tsb. Mulai dari Surabaya, Pasuruan, hingga Banyuwangi, jawaban petunjuk yg sering terdengar adalah nganan & ngiri. Lumayan, jadi obat ketawa penghilang stress saat lelah di Mobil.

Kami mengucapkan syukur tiada henti karena tidak terkena macet sampai 10 km seperti yg dialami saudara-saudara kita yg mau ke Bali. Sepanjang keluar dari Pelabuhan sampai 10 km ke arah Banyuwangi, masih terlihat antrian mobil yg tidak bergerak alias macet total menuju Pelabuhan Ketapang.

Inilah salah satu berkah menjadi Pebisnis Online. Saya sudah menjadwalkan libur sebelumnya tgl 20 Desember 2015 dan pulang sebelum tgl 25 Desember 2015 untuk menghindari kemacetan di jalan raya. Tentunya jadwal tsb juga mencocokkan dg waktu libur sekolah anak-anak. Begitu Kami berangkat tgl 20 Desember dan sampai di Bali tanggal 22 Desember, kondisi di perjalanan lancar-lancar saja. Hanya sedikit macet di jalan Pantura karena truk-truk besar pengangkut pasir.

Jika saat Kami pulang diberitakan Tol di Cipali macet parah dipenuhi orang yg mau berlibur, justru Kami tidak mengalami macet sama sekali saat berangkat tgl 20 Desember maupun pulang tgl 26 Desember 2015. Jika di Pelabuhan Ketapang diberitakan kemacetan mencapai 10-15 km sebelum masuk ke Kapal Ferry arah Gilimanuk, Kami malah tidak mengalami macet sama sekali saat berangkat. Hanya mengalami sedikit kemacetan saat pulang karena efek dari kemacetan parah orang-orang yg mau berangkat ke Pelabuhan Ketapang.

Mobil Kami terus melaju dg kecepatan sedang. Istri Saya punya peranan penting selama perjalanan pp Bogor-Bali ini, yg masing-masing menempuh 35-40 Jam perjalanan. Bisa dikatakan 80% Mobil RWP dikemudikan oleh istri dengan kecepatan 70-100 km per jam, tergantung di jalan biasa atau di jalan tol posisinya. Sisanya 20% Mobil dikemudikan kakak ipar ketika istri kecapean atau ngantuk. Bisa dikatakan : “Istriku adalah Supir Pribadiku…!”

Kalo Saya gimana? hi..hi…hi…Saya membawa petunjuk peta/rute selama di perjalanan, melihat plang jalan, bertanya pada orang pinggir jalan jika tersesat, dan yg terpenting membawa 4 HP Bisnis yg diperlukan untuk menjawab order yg masuk. Kalo istri Saya memegang 1 HP untuk bisnis Kosmetik & Teh Herbal, sementara Saya memegang seluruh HP Admin yg biasa dipakai di Kantor.

Itulah senjata Kami selama liburan 6 hari ini agar tetap mendapatkan penghasilan selama masa liburan tersebut. Saya tidak membawa Laptop, hanya membawa tablet kecil untuk mengecek rekening atau melakukan transfer selama di perjalanan.

Mungkin sebagian dari Sobat sudah merasakan gaya hidup bebas seperti Kami namun tetap menghasilkan dari jalan. Namun bagi yg belum, tetaplah berjuang, tetaplah belajar mendalami ilmu Bisnis Online. Zaman sudah berubah menjadi serba digital, jika Sobat tidak menyesuaikan diri, maka akan terlindas sendiri oleh perkembangan zaman.

Mungkin dulu secara offline kita bekerja di Kantor dapat gaji Rp. 1-2 Juta dalam sebulan. Atau bagi yg levelnya Supervisor/Menejer dapat Gaji Rp. 3-5 Juta dalam sebulan. Dengan perkembangan bisnis digital, penghasilan setara gaji tsb bisa Sobat peroleh Insya Allah hanya dalam 1-2 hari kerja saja.

————————–

Zaman sudah berubah menjadi SERBA DIGITAL, jika Sobat tidak menyesuaikan diri, maka akan terlindas sendiri oleh perkembangan zaman….!

————————–

Oke berlanjut kepada cerita perjalan pulang dari Bali ke Bogor. Setelah keluar dari Pelabuhan Ketapang, mobil Kami melaju sekitar 15 km ke arah Banyuwangi dan berhenti di salah satu Masjid. Kami menunaikan Shalat jamak Magrib & Shalat Isya karena jam sudah menunjukkan  pukul 20.00 WIB.

Selesai shalat, Petugas Masjid masih menunggu Kami di luar karena semua jamaah sudah selesai Shalat Isya dari tadi. Kami sempat berbincang sebentar dg 2 orang Petugas Masjid tsb. Ternyata mereka sengaja menunggu sampai semua jamaah selesai semua shalat, barulah masjid ditutup. Mereka menanyakan asal kota Kami dan paham kalo kondisnya sedang musyafir.

Kata mereka, sejak tadi siang bus & mobil pribadi sudah banyak yg terkena macet dari depan masjid menuju ke Pelabuhan Ketapang. Pantesan…! Jarak masjid ke Pelabuhan sekitar 15 km, sementara malam ini Kami lihat kendaraan masih macet sekitar 10 km…Hmmm, betapa tersiksanya yah orang-orang tsb…! Pengen berlibur, eeh malah terjebak macet berjam-jam…Pasti bete banget tuh di dalam mobilnya…!

Sekali lagi kami bersyukur : “Alhamdulillah ya Allah, Engkau mudahkan urusan kami berlibur ke Bali tanpa menghadapi kendala macet yg berarti di perjalanan….!”

Next, perjalanan dari Banyuwangi ini Kami lanjutkan menuju arah Pasuruan :

Banyuwangi – Situbondo – Probolinggo – Pasuruan .

Istri Saya terus memacu gas kendaraan sampai jam menunjukkan pukul 01.00 WIB dini hari. Sempat melewati hutan lindung di Banyuwangi yg agak gelap & banyak monyet liarnya kalo siang hari. Total sudah 10 jam istri menyetir sejak keberangkatan dari Denpasar sampai ke Situbondo.

Jam 01.00 WIB sampai jam 04.00 WIB subuh kendali mobil dilanjutkan oleh Kakak Ipar karena istri sudah mulai ngantuk. Nah, ketika melewati jalan di Probolinggo jam 02.00 WIB, Kami kena tilang polisi karena alasan yg tidak manusiawi.

Ceritanya Kami melewati jalan raya besar menurut plang yg ada di pinggir jalan. Tulisannya sudah benar bahwa itu plang jalan menuju Pasuruan dari Probolinggo. Semua motor pada melewati jalan raya tsb. Kakak Ipar Saya mengikuti arus motor tersebut, namun tiba di pertengahan jalan ada polisi yg menyetop kendaraan.

Priiit….! Begitu peluit seorang polisi memberhentikan Kami. Mobil disuruh ke pinggir.

“Maaf mau ke mana Pak?”, tanya Polisi tsb.

“Mau ke arah Pasuruan Pak..!”, jawab Kakak Ipar.

“Sim dan STNK nya ada Pak?”, tanya Pak Polisi lagi.

“Ini Pak, semuanya lengkap…!”.

“Mohon ikut ke Pos Kami Pak…!”, Polisi tsb membawa SIM & STNK yg lengkap tadi ke Pos yg sudah banyak teman-temannya.

Saya pikir pasti mau ditilang niih…atau minta uang titip sidang..! Padahal itu kan jalan raya besar yg biasa dilalui kendaraan. Ternyata malam itu ditutup menghadapi persiapan Natal & Tahun Baru. Dan jalan dialihkan ke arah lain yg memutar & lebih jauh.

Mestinya kalo ditutup ya jangan dikasih ruang agar mobil tidak bisa lewat, atau setidaknya motor juga tidak boleh lewat. Atau tutup jalannya dg tulisan besar-besar agar mobil tidak bisa lewat. Ini sudah subuh bung, jam 02.00 dini hari masih mencari “mangsa”…!

Benar perkiraan Saya. 10 menit kemudian Kakak Ipar kembali ke mobil dg cerita singkat bahwa dia habis nego uang “damai”. Polisi minta Rp. 150.000,-, tapi Kakak Ipar nego Rp. 50.000,- dg pertimbangan tidak terlihat plangnya. Yah, akhirnya mau juga tuh polisi…!

Itulah pengalaman pahit di subuh hari yg membuat Kami semua terbangun jam 02.00 WIB, padahal hampir semuanya tadi tertidur di mobil kecuali yg nyetir.

Ya gak papa….Itu hanya cerita sekilas. Perjalanan Kami lanjutkan sampai jam 04.00 WIB subuh & berhenti di salah satu mesjid besar di Probolinggo.

Kami sempat mandi, buang hajat, dan shalat subuh berjamaah secara bergantian. Sambil menunggu gantian shalat, Kakak Ipar sempat berbicara dg seorang supir bus wisata & keneknya perihal tujuan Kami mau melewati jalur tengah Pulau Jawa. Kami kurang menikmati ketika berangkat lewat jalur utara (Pantura) karena ada kondisi jalan yg berdebu, banyak truk pengangkut pasir, dan sulit menemukan tempat pemberhentian makan yg enak.

Singkat cerita, Kami sudah punya catatan arah pulang jalur tengah dari Pelabuhan Ketapang adalah sbb:

Banyuwangi – Situbondo – Probolinggo – Pasuruan – Mojosari – Mojokerto – Jombang – Nganjuk-Madiun – Hutan Saradan – Ngawi – Sragen – Solo – lalu ke arah Terminal Solo menuju persimpangan Tugu Kartosuro – Semarang Kota sampai ujung – masuk Tol ke Kendal – Batang – Pekalongan – Comal – Pemalang – Tegal-Brebes – Losari – Tol Kanci – Palimanan – TOL CIPALI – Tol Cikampek – Tol Lingkar luar Jakarta – Tol Jagorawi-Bogor.

Namun menurut supir bus & keneknya, lebih bagus ke Mojokerto lewat Tol Surabaya, lalu ke Porong, Sidoarjo, dan tembus ke Mojokerto. Kalo lewat Mojosari itu jalan desa, jadi kecil jalannya.

“Lebih enak masuk Tol Surabaya Mas, lalu ambil keluar ke arah porong, sidoarjo, lalu ke Mojokerto. Cuma karena keluar jalan tolnya membingungkan buat orang baru, baiknya Mas ikuti Bus Kami aja dari belakang…!”, begitu saran sang Supir Bus Wisata tsb.

Nah loh, Saya makin bingung dibuatnya. Menurut literatur yg Kami dapat di internet, tidak ada jalur Tol Surabaya kalo lewat tengah. Apalagi lewat Porong & Sidoarjo. Itu kan melewati lokasi terjadinya lumpur lapindo. Tapi supaya cepat, Kami berniat mau mengikuti saja saran Sang Supir. Saya sempat meminta nomor plat kendaraan Bus Wisata tsb agar mudah mengikutinya dari belakang nanti.

Jam sudah menunjukkan pukul 05.00 WIB subuh. Kami sudah pada selesai Shalat, kecuali istri & anak tertua Saya, Dara. Kira-kira 5 menit sebelum istri selesai shalat, Supir Bus & Keneknya sudah berangkat duluan karena ditunggu penumpang. Mereka berjanji akan jalan pelan-pelan saja agar Kami bisa mengejar dari belakang.

Begitu istri Saya sudah selesai Shalat Subuh, dia langsung tancap gas mendengar permintaan Kami agar segera mengejar Bus Wisata yg ingin menjadi pemandu menuju Mojokerto.

Istri Saya bersedia & langsung tancap gas : mulai dari 40 km/jam, 60 km/jam, sampai 100 km/jam. Bahkan setelah 20 menit dikejar dg kecepatan di atas 100 km/jam pun tidak terlihat buntut Bus Wisata yg mau Kami kejar.

“Busyet deh, kata tuh Supir mau pelan-pelan. Ketinggalan cuma 5 menit aja tapi gak bisa Kami kejar. Padahal kecepatan sudah dipacu sampai di atas 100 km/jam, tapi gak kelihatan juga batang hidungnya…!”

Ha..ha..ha…Kami tertawa sambil sedikit kecewa di dalam mobil. Tidak berhasil mengejar Supir Bus yg katanya mau pelan-pelan. Namanya juga Supir Bus. Pelannya aja segitu cepat. Gimana kalo mereka ngebut yah? Ah…akhirnya Saya suruh istri berhenti di pinggir jalan aja untuk bertanya kepada orang-orang sekitar.

“Pak, kalo jalan menuju Mojokerto yg gak lewat Tol Surabaya ke mana ya? Yang ke arah Nganjuk itu Pak?”

“Pak, kalo ke Mojokerto lebih cepat lewat Tol Surabaya atau jalan biasa ya Pak?”

Jawaban mereka begini :

“Sampeyan ambil lurus aja, lalu ketemu persimpangan jangan “nganan”, ambil aja “ngiri”, lalu nanti melewati lampu merah & rel kereta api, ambil “nganan” lagi…Terus lurus aja…!”.

“Wah, siapa bilang lebih cepat lewat tol Pak, yah lewat jalan biasa ini yg bener & cepat..!”.

Saya mengambil inisiatif tetap lewat jalan biasa aja setelah mempertimbangkan saran orang-orang di pinggir jalan. Ternyata lewat Tol Surabaya lebih jauh dibandingkan lewat jalan bisa untuk menuju Mojokerto. Itu kesimpulan jawaban dari penduduk di pinggir jalan.

Alhamdulillah, gak jadi ikut Supir Bus tadi juga gak papa. Ada hikmahnya ternyata…!

—————-

Perjalanan Kami berlanjut dari Pasuruan ke Mojokerto hingga Hutan Saradan :

Pasuruan – Mojosari – Mojokerto – Jombang – Nganjuk – Madiun – Hutan Saradan.

Ternyata melewati jalan desa pagi itu lebih nikmat & segar udaranya…! Ketika bertanya di pinggir jalan Kota Pasuruan, matahari sudah mulai terlihat. Sekitar jam 07.00 – 08.00 pagi Kami sudah menyusuri jalan-jalan di Mojosari – Mojokerta. Sepanjang jalan melewati jalan desa yg bersih, matahari yg cerah, dan udara yg segar. Gak pake macet lagi alias lancar jaya…!

Ketika bingung dg plang yg ada, Kami usahakan berhenti di pinggir jalan utk menanyakan arah jalan yg benar. Sempat di Mojokerto Kami berhenti membeli buah rambutan & buah salak sambil menanyakan arah jalan Jombang & Nganjuk. Setelah membayar buah salak & rambutannya, Istri Saya langsung tancap gas lagi menuju arah Jombang & Nganjuk.

Singkat cerita Jombang & Nganjuk sudah terlewati. Kami sekarang menyusuri jalan raya di Kota Madiun. Sepanjang jalan Saya sering melihat tulisan Pecel Madiun di beberapa warung. Lidah Saya langsung merespon sambil membayangkan lezatnya makan pecel madiun di pagi hari, sambil minum teh manis panas. Hmmm…lezatnya…! Kebetulan Kami semua belum sarapan pagi.

Ini enaknya lewat jalan darat & jalur tengah : ketika pengen beli buah, tinggal berhenti di pinggir jalan. Ketika pengen makan pecel, tinggal berhenti di pinggir jalan Kota Madiun.

Rasa bumbu pecelnya memang khas Madiun. Saya pernah beberapa kali membeli Pecel Madiun di Kota Bogor yg dibuat oleh orang asli Madiun. Rasanya memang enak & wangi seperti ini. Kalo di Bogor harga seporsinya Rp. 12.000,-, di Kota Madiun ini harganya cuma Rp. 5.000,-. Plus ditambah teh manis panas yg juga wangi aroma tehnya seharga Rp. 2.000,-. Jadi Saya cuma kena cas Rp. 7.000,-.

foto pecel madiun yang asli

Ini gambaran Pecel Madiun yg asli dan uenak benar disantap pas lagi hangat. Ditambah Teh Manis panas minuman favorit Saya, lengkap sudah sarapan sehat pagi ini (menu resep masakan).

Total biaya sarapan pagi saat itu hanya sekitar Rp. 30.000,- an untuk Saya, istri, anak-anak, ponakan, dan 2 orang kakak ipar.  Harga sarapan yg sangat murah dibandingkan di Kota Bogor atau kota lainnya. Plus yg bikin takjub masih ada harga kerupuk satu bungkusnya Rp. 1.000,-, yg kalo di Bogor harganya sekitar Rp. 3.000,-.

Hmmm…benar kabar dari orang-orang bahwa biaya hidup di Jawa Timur terbilang murah, dan gaji karyawan pun masih relatif murah. Ini berefek pada harga-harga makanan yg lebih murah dibandingkan harga makanan di propinsi lain.

Perjalanan dari Kota Madiun Kami lanjukan ke Hutan Saradan. Targetnya sekitar jam 11.00 WIB siang sudah harus mampir ke Masjid terdekat utk persiapan Shalat Jumat. Kebetulan sekarang hari Juma’at tgl 25 Desember 2015.

Hutan Saradan masih masuk wilayah Kabupaten Madiun, mirip dg Hutan Alas Roban di Kabupaten Batang. Sama-sama Hutan Jati, cuma bedanya wilayah hutan jati di Saradan ini lebih luas & panjang dibandingkan Alas Roban. Kami melewati beberapa kilometer sepanjang Hutan sebelum akhirnya keluar dari Hutan Saradan ini.

Kami mampir di salah satu Masjid utk Shalat Jumat & beristirahat sebentar. Ada sekitar 2 jam Kami berhenti di Masjid tsb. Setelah badan dirasa fit kembali, akhirnya Kami tancap gas lagi menuju Kota Solo untuk mencari oleh-oleh makanan.

Hutan Saradan (Madiun) – Ngawi – Sragen – Solo – lalu ke arah Terminal Solo menuju persimpangan Tugu Kartosuro – Semarang Kota sampai ujung – masuk Tol ke Kendal. 

Di Bali Kami sulit menemukan makanan khas yg akan dijadikan oleh-oleh, yang banyak adalah pakaian & kerajinan. Sementara untuk mencari oleh-oleh makanan, Kami sempatkan mampir ke Solo sebelum masuk Kota Semarang.

Setelah tanya beberapa kali ke tukang parkir di pinggir jalan, akhirnya Kami menemukan Toko Pusat Oleh-Oleh sangat lengkap di Karanganyar-Solo, yaitu Toko Kings namanya (Jl. Raya Palur, Jaten, Karanganyar). Di sana ada oleh-oleh khas dari Solo, Jogja (Bakpia, Winko babat, dll), Semarang, Jenang Kudus, dll. Cukup mampir di satu Toko ini, makanan khas dari berbagai kota bisa Kami beli.

Oh ya, Saya ingat sekarang sudah jam 3 sore. Kami belum pada makan siang semuanya. Setahu Saya Kota Solo terkenal dg Bakso-nya yg ueenak…! Kalo dari Solo langsung di lanjutkan ke Semarang & Kendal, bakal kemagriban di jalan. Trus belum tentu kondisi jalan lancar. Kalo gak makan sekarang, bisa kelaperan di jalan.

Akhirnya Saya tanya ke tukang parkir untuk menunjukkan Warung Bakso yg enak di sekitar Toko Kings ini. Maka Kami diarahkan ke Warung Bakso Rusuk Palur di seberang rel kereta. Lokasi gak jauh dari Toko Oleh-Oleh Kings tadi.

“Wah, Bakso paling ueenak di sini namanya Bakso Rusuk Palur Mas. Letaknya itu di seberang kanan Toko ini, setelah lewat rel kereta Mas. Tanya aja di sana mau ke Bakso Rusuk Palur…!”, begitulah petunjuk lengkap yg diberikan oleh Bpk Tukang Parkir yg baik tadi.

Hmmm…Pas nyampai Warung Bakso Rusuk Palur, hujan turun dg lebatnya. Suasana yg dingin menambah nikmatnya makan bakso panas-panas. Lagi-lagi ditambah dg Teh Manis yg panas…Alhamdulillah. Terimasih atas nikmat-Mu ya Allah…!

Bakso Rusuk Palur di Solo

Ini dia Bakso Rusuk Palur di Karanganyar-Solo. Makan semangkuk Bakso Rusuk + Nasi, ditambah kecap & sambel. Hmm..Lezatnya di saat hujan lebat..!

 

Jam 4 Sore Kami siap-siap mau berangkat lagi menuju Semarang & Kendal. Saya yakin perjalanan pasti jauh & melewati beberapa titik kemacetan karena melewati Kota Semarang. Perkiraan nyampai di Kendal pasti malam hari…!

Benar saja, ketika melewati Terminal Solo menuju persimpangan Tugu Kartosuro, Kami melewati beberapa titik kemacetan karena banyak lampu merahnya. Juga saat memasuki Kota Semarang, banyak juga lampu merahnya & persimpangan jalan yg macet. Namun itu tidak berlangsung lama.

Oh ya, jika Sobat mau ke Kendal lewat Semarang Kota, ada baiknya terus aja lurus sampai ujung. Jangan belok ke jalan tol yg lain dulu sebelum ketemu jalan Tol By Pass Kendal. Supaya Sobat gak bingung kayak Kami.

Setelah sampai Semarang Kota di ujungnya, barulah Sobat belok kiri menuju Kendal lewat Tol (ada plangnya). Nah, kalo sudah sampai Kendal, Sobat sudah aman. Karena itu sudah masuk Pantura yg jalurnya tinggal lurus aja menuju Batang hingga Tol Cikampek.

Batang – Pekalongan – Comal – Pemalang – Tegal – Brebes – Losari – Tol Kanci – Palimanan – TOL CIPALI – Tol Cikampek – Tol Lingkar luar Jakarta – Tol Jagorawi-Bogor.

Kami berhenti di Pom Bensin Kendal untuk istirahat sekitar jam 23.00 WIB. Pom Bensin tsb cukup luas & ada puluhan Mobil yg juga sedang parkir di sana. Saya suka parkir di sana karena lengkap fasilitasnya : ada Musholla, WC, Kamar Mandi, Mini Market, Cafe Kopi ala rakyat, dan ada ruangan khusus untuk pengunjung yg ingin tiduran.

Setelah tidur sekitar 2 jam, Saya menikmati duduk-duduk nyantai dg para pengunjung lainnya di Cafe Kopi ala rakyat tsb. Semua rata-rata memesan kopi, tapi Saya memesan minuman jahe hanget plus madu & camilan kue-kue ringan. Hmm…Jam 01.00 sampai jam 02.00 WIB subuh duduk di Cafe terbuka sambil menikmati semilir angin malam….!

Ada belasan orang yg duduk gantian di sana. Datang & pergi. Saya masih tetap betah sampai memesan 2 gelas minuman hangat yg berbeda rasanya. Habis sudah 3 potong tahu isi, 2 potong bakwan, 1 buah donat, dan 2 gelas minuman herbal hanget….! Hmm…itu laper atau ketagihan maang..he..he..he….Nikmat rasanya walaupun sederhana….!

“Makasih ya Allah, kelelahan selama perjalanan terbalas dg kebebasan waktu & kebebasan makan yg Engkau berikan kepada Kami…!”

“Makasih ya Allah, kepusingan selama Berbisnis Online sudah sering Engkau balas dg kebahagian yg tak terperikan…!”

“Engkaulah sebaik-baik Pemberi balasan…!”

—————-

Singkat cerita, keesokan paginya Kami sudah sampai di TOL Cipali. Istirahat sebentar, beli minuman & makanan ringan, lalu tancap gas menuju Bogor. Sampai di Bogor sudah menunjukkan Pukul 13.00 WIB.

Kelas Bimbel Semi Privat sudah dimulai sejak tadi pagi jam 09.00 WIB. Untungnya ada Tim RWP yg sudah membantu kelancaran acara Bimbel sehingga Bimbel tetap bisa berjalan dari pagi sampai sore.

Tapi siang itu Istri Saya & Kakak Ipar sibuk berkoordinasi dg Admin untuk mengatur pengiriman barang yg sempat tertunda kemarin. Alhamdulillah meski baru pulang, semua pembeli yg sudah transfer bisa dikirim barangnya. Hanya 1 pembeli yg terlewat, yaitu atas nama Pak Fachrurrazi – Agen Tunggal Kota Lhokseumawe (Aceh). Beliau membeli Teh Herbal Paket Keagenan Tunggal (www.DavitHerbal.com).

“Saya atas nama Manajemen RWP mohon maaf karena barang pesanan Bapak terlambat dikirim beberapa hari. Istri Saya yg menerima order dari Bapak waktu masih di Bali. Semua sudah dicatat, namun mungkin karena sedang kelelahan, akhirnya pesanan Pak Fachrurrazi terlewat utk dikirim tepat waktu”.

(Note : Barang pesanan Pak Fachrurrazi telah terkirim sebelum tulisan ini dibuat. Alhamdulillah beliau mau memaklumi kondisi Kami setelah istri Saya juga meminta maaf…!).

——————–

Semoga bermanfaat buat Sobat yg mau jalan-jalan ke Bali lewat darat…!

 

Davit, RWP-DK
=============
#Open Agen/Reseller Kosmetik Murah : www.DaraKosmetik.com

#Lihat Potensi Omset Rp. 1 Milyar Produk Perawatan Wajah>>Klik.

#Daftar Para Agen & Reseller yg sudah Dapat Order dari Bisnis Kosmetik ini>>Klik.

 

Pencarian dari Google :

26 Responses to Pengalaman Berlibur ke Bali Lewat Jalur Darat Bogor-Denpasar

  1. Liburan yang sangat menantang dan penuh pengalaman baru pak…
    Kalau saya liburannya di dalam kota saja pak…hehe

  2. wah mantap pak davit kapan ya saya bisa berlibur seperti pak davit..semoga alloh SWT bisa mewujudkan impian saya..

  3. Wah, kelihatannya seru banget liburannya.
    Fotonya kayaknya kurang mas Davit, semoga di postingan berikutnya ada lebih banyak foto yang di upload.

  4. Mantab kang Davit sukses terus ya bersama kami yang baru!

  5. smartkuliner says:

    Cerita liburannya seru banget Pak David … jadi kepengin juga coba jalan darat ke Bali…ditunggu lanjutan ceritanya ya Pak …

  6. Wah senengnya bisa liburan bareng keluarga. Saya juga selalu membayangkan liburan bersama keluarga, teman-teman, tapi sampai sekarang masih membayangkan aja 🙁

  7. gadafi says:

    wah, persis pengalaman saya setahun yg lalu. tanggalnyapun persis sama.bedanya kami berangkat dari klaten. sepertinya pak davit memang sengaja tidak membawa peta, atau tidak memanfaatkan google maps. makanya perjalanannya agak babak belur.sayang di tol sby gempol kok sampai tersesat. padahal pintu keluar tol gempol amat jelas lho. kok bisa balik ke pasar turi. lagian pulangnya kok via madiun? harusnya setelah sampai di caruban kita ambil kiri.langsung ngawi via kr jati. atau menjelang masuk kota boyolali ambil kiri, ke arah klaten. sampailah dirumah saya.he..he.. mantab.

    • He..he…he…Mantap Pak Gadafi..Kapan-kapan mampir ke Klaten Pak. Oh ya, Bawa peta sederhana Pak, gak mau pakai GPS atau Google maps. Pernah nyasar dulu pakai teknologi ini..he…he…Nyasarnya malah parah karena jarang tanya ke manusia. Itu keluar Tol Gempol jelas Pak, yg gak jelas pas arah tol kiri ke Malang dg arah lurus ke Pasar Turi gak jelas bedanya. Lgian itu jam 11 mlm, kata petugas Tol lurus aja gak usah belok-belok…he..he…akhirnya lurusnya ke Psar Turi…ha..ha…ha…

  8. Wah kayanya seru pa bisa liburan bareng keluarga… ntar kali-kali sy juga mau pa..hehe..

  9. Wah enaknya pebisnis online itu ya……
    Walaupun jalan jalan tetap bisa menghasilkan.
    Semoga kita semua dapat merasakan nikmatnya.
    Amin

  10. Usul pak davit,,,,kapan2 Alumni RWP ajakin touring ke Bali,,seru nih kayaknya.

  11. Wah..liburan ke bali seru juga bawa kendaraan sendiri.Bisa sambil hunting makanan dari berbagai daerah yang di lewati

  12. Wah,Pak Davit liburan ke Bali ga ajak-ajak membernya, pantesan aja beli kelapa di mahalin 3 biji harganya 150 ribu.Coba kalau di Bogor , 150 ribu udah bisa di pakai buat modal jual es kelapa muda…he he

  13. Kristyo says:

    trimakasih atas infonya, bisa bwt bahan referensi saya 😀

  14. Jarrell says:

    Terima kasih Infonya.. kami sekeluarga rencananya 2 minggu depan terhitung hari ini mau ke Bali lewat jalan darat… info bapak sangat membantu kami. terima kasih yaa

  15. April says:

    Wah sangat menarik n menantang sekali pak. Saya juga bulan ini mau ke Bali naik mobil pribadi. Yg biasanya naik pesawat,tp ini naik mobil, teposs dh hahaa. Pngm coba yg BEDA aja haha. Krna saya suka yg nmnya adventure. Terimakasih utk infony pak.

  16. asep says:

    Boleh pak david berwisata nya pake biro tour pariwisata kami

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Info ini juga Berguna Sobat :close