Paket Bimbel Nyantri + Wisata Arung Jeram :

Paket Bimbel Nyantri + Wisata Arung Jeram :

Paket Baru Bimbel Bisnis Online RWP ditambah Paket Wisata Arung Jeram. Peserta ikut kegiatan Arung Jeram + Flying Fox/Paintball + dapat oleh-oleh dari Kota Bogor. Baca Lebih Lanjut »

Berlibur ke Pantai Kuta-Bali :

Berlibur ke Pantai Kuta-Bali :

Liburan seru di akhir tahun 2015. Kami berangkat Bogor-Bali lewat jalur darat dg menggunakan Mobil RWP selama 40 jam. Capek sesampai di Denpasar, Kami rileks di Pantai Kuta yg bersih & berpasir putih...! Baca Lebih Lanjut »

Asyiknya Olah Raga di pinggir Pantai Tugu Pensil Tanjung Pinang.

Asyiknya Olah Raga di pinggir Pantai Tugu Pensil Tanjung Pinang.

Setelah capek online berbulan-bulan, kini saatnya merilekskan tubuh dan pikiran di pinggir pantai. Duh, rindu selalu suasana seperti ini...! Baca Lebih Lanjut »

Pantai Cibangban-Pelabuhan Ratu, Sukabumi.

Pantai Cibangban-Pelabuhan Ratu, Sukabumi.

Pada libur lebaran tahun 2014 ini, kami sekeluarga memilih lokasi wisata di Pantai Sawarna-Banten dan Pantai Cibangban-Sukabumi. Kami berangkat di saat orang lain sudah masuk kerja hari pertama, tgl 4 Agustus 2014. Baca Lebih Lanjut »

Berlibur ke Pantai Andriyani-Pasir Putih, Jogjakarta

Berlibur ke Pantai Andriyani-Pasir Putih, Jogjakarta

Pantai Andriyani di Jogjakarta memiliki pantai yg indah dg pasir putih dan deburan ombak khas Pantai Selatan...! Anak-anak betah bermain pasir di sana. Baca Lebih Lanjut »

Mengajak Anak-anak & Istri ke Cibalung Happy Land - Wisata Alami

Mengajak Anak-anak & Istri ke Cibalung Happy Land - Wisata Alami

Karena Saya sibuk ngajar Sabtu-Minggu, maka hari libur ditetapkan selain hari Sabtu&Minggu. Anak-Anak diajak berlibur biasanya sepulang mereka sekolah. Ini adalah liburan Kami pada hari Kamis, 6 Pebruari 2014 ke Tempat wisata alam Cibalung Happy Land-Bogor.. Baca Lebih Lanjut »

 

Kenapa Harus Bersedih Terus?

wajah bersedih dan gelisah

Judul di atas kalo kita terjemahkan maksudnya bisa seperti kondisi berikut :

“Kenapa harus Putus Asa terus?”

“Kenapa harus Pesimis terus?”

“Kenapa harus Kecewa terus?”

“Kenapa hidup merasa tidak Puas terus?”

“Kenapa rasanya kebutuhan hidup tidak pernah cukup terus?”

dll.

Manusia Bersifat Keluh Kesah

Kalo boleh Saya simpulkan, judul atau kondisi di atas hampir dirasakan oleh semua orang. Semua kita.

Kalo tidak semua kondisi, minimal salah satu kondisi kita pernah mengalaminya…!

Kenapa?

Karena manusia memang diciptakan bersifat “keluh kesah” lagi “kikir”.

Apakah ada di antara Sobat yg merasa?

He..he…he….Yuk kita bertafakur & muhasabah diri (intropeksi)…!

Kondisi di atas bisa kita hadapi dg mengikuti perintah Allah sesuai petunjuk Al-Qur’an.

QS. Al Ma’arij (70) :

Ayat 19 : “Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah (suka mengeluh)”.

Ayat 20 : “Apabila ia ditimpa kesusahan, ia berkeluh kesah”.

Ayat 21 : “Dan apabila ia mendapat kebaikan (harta), ia jadi kikir”.

Ayat 22 : “Kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat,

Ayat 23 : mereka yang tetap setia mengerjakan shalatnya,

Ayat 24 : dan orang-orang yg dalam hartanya disiapkan bagian tertentu,

Ayat 25 : bagi orang (miskin) yg meminta dan yg tidak meminta”.

 

Kunci Menghadapi Keresahan Hidup

Kuncinya, ketika kita menghadapi keresahan atau keluh kesah karena masalah hidup, maka lakukan “Shalat & tetap konsisten terus mengerjakan Shalat”.

Di dalam Shalat kita membaca ayat-ayat Al-Qur’an.

Shalat & membaca Al-Qur’an bisa membawa kepada ketenangan.

Karena sifat dasar manusia diciptakan suka berkeluh kesah, maka obatnya yg paling mujarab supaya bisa tenang adalah dg memperbanyak shalat, baik shalat wajib, maupun shalat sunat.

Bukan hanya memperbanyak, tapi belajar untuk lebih khusuk dalam shalat, meningkatkan kualitas konsentrasi kita, karena semua rangkaian gerak dalam shalat berisi doa-doa. Doa yg diajarkan dalam Al-Quran.

Shalat & membaca Al-Qur’an adalah obat hati bagi Sobat yg lagi gelisah, atau yg sering berkeluh kesah. Syaratnya Sobat harus paham apa yg sedang dibaca. Dan lebih bagus lagi kalo Sobat membaca referensi tafsir mengenai ayat-ayat yg sudah dibaca itu.

Karena semua permasalah hidup ada jalan keluarnya di dalam Al-Qur’an.

Kalo Sobat sering membaca arti ayat yg dibaca, dan sesekali membaca tafsirnya, maka setiap ada masalah hidup yg datang, Sobat sudah tahu jalan keluarnya.

Atau minimal Sobat tahu apa arti masalah hidup yg dititipkan pada kita.

Ibarat sudah tahu kunci jawabannya dalam ujian sekolah, maka Sobat akan tersenyum ketika sudah tahu jawaban dari permasalahan hidup ini.

Jika Sobat tidak tahu kunci jawabannya, maka terasa pening sekali kepala ini. Pusing & mungkin jadi marah-marah aja bawaannya…!

wajah sedih dan gelisah

Berdoalah kepada Allah agar hati kita tidak resah dan gelisah ketika menghadapi masalah hidup. Berpeganglah pada tali Allah yg kokoh (Al-Qur’an).

“Al-Qur’an adalah obat hati, Al-Qur’an adalah jalan keluar dari permasalahan hidup”.

Dengan berpegang teguh pada Al-Qur’an, maka seolah kita sedang memegang tali yg kokoh yg tidak pernah akan putus selama kita hidup di dunia ini :

“1 ujung tali kita pegang, 1 ujungnya lagi menuju Allah”.

“Dan barangsiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia orang yang berbuat kebaikan, maka sesungguhnya dia telah berpegang teguh kepada buhul (tali) yang kokoh. Dan hanya kepada Allah lah kesudahan segala urusan” (QS. Surat Luqman (31) Ayat 22).

Kunci Supaya Tidak Kikir

Kebanyakan manusia hanya memikirkan dirinya sendiri.

Urusan orang lain dinomorduakan.

Begitu dirinya mendapat rezeki berupa harta yg berlebih, yang hanya dipikirkan adalah bagaimana keluarganya sejahtera, bagaimana menyimpan hartanya, dan bagaimana berinvestasi dg hartanya tsb supaya berkembang.

Tidak salah sih pemikiran di atas. Kalau ditinjau dari kacamata dunia.

Namun yg jarang dipikirkan adalah bagaimana berinvestasi untuk urusan akhirat. Bagaimana agar kita tidak masuk kategori kikir seperti yg Allah sindir pada QS. Al Ma’arij di atas :

Ayat 21 : “Dan apabila ia mendapat kebaikan (harta), ia jadi kikir”.

Solusi supaya kita tidak masuk kategori kikir & merasakan bahagia dengan harta adalah dg menyiapkan bagian tertentu dari harta kita untuk orang lain  yg membutuhkan (miskin, dll) :

Ayat 24 : “Dan orang-orang yg dalam hartanya disiapkan bagian tertentu,

Ayat 25 : bagi orang (miskin) yg meminta dan yg tidak meminta”.

Dengan memberi, ada rasa bahagia yg bergetar dalam aliran darah & relung-relung tubuh kita.

Dengan melihat orang lain tersenyum bahagia dg pemberian kita, ada rasa haru bahagia juga yg menggetarkan energi syukur pada diri kita.

Kadang ada orang yg miskin harta, namun dia kaya hati sehingga tidak mau meminta-minta. Padahal dirinya & keluarganya sangat-sangat membutuhkan. Jika kita punya kelebihan harta, cobalah peka terhadap saudara kita ini. Sisipkan sebagian harta kita buat mereka. Insya Allah pahala buat Anda akan mengalir, dan rejeki Anda akan berlipat ganda dg cara yg tidak diduga-duga.

Coba peka terhadap tetangga, peka juga terhadap saudara yg dekat & yg jauh. Boleh jadi mereka sedang membutuhkan pertolongan kita, namun mereka tidak berani untuk meminta.

Kadang ada pula orang miskin yg meminta-minta, karena tidak tahannya dia terhadap penderitaan yg dihadapi. Untuk mereka, siapkan juga bagian harta Anda supaya mereka merasakan bahagia & hidup Anda semakin bahagia. Tapi bukan orang miskin yg menjadikan “meminta-minta” sebagai profesi harian yah…he…he….!

Kesimpulannya, memberikan sebagian harta atau uang kita kepada orang lain yg membutuhkan, bisa mengundang rasa bahagia. Dan Insya Allah menghilangkan sifat keluh kesah karena kita jadi tahu kesulitan orang lain yg mungkin lebih susah dari kita.

Dan ujungnya, kita menjadi manusia yg pandai bersyukur….!

 

3 Hal yg Bisa Membuat Kita Semakin Tenang Menghadapi Hidup ini

Ini adalah Pengalaman Pribadi. Dan hasil pembelajaran tiada henti dalam hidup ini.

Siapa pun orangnya, baik rakyat jelata, orang kaya, pejabat, pengusaha, maupun orang taat beragama sekalipun, tetap akan menghadapi yg namanya masalah hidup.

*1. Hidup & Kehidupan kita sudah Direncanakan oleh Allah.

Nabi Adam adalah manusia pertama yg melakukan dosa karena tergelincir bisikan syaitan. Allah sempat murka kepada beliau. Namun bagusnya, Nabi Adam & Siti Hawa buru-buru minta ampun kepada Allah sehingga Allah pun mengampuninya.

Hukuman tetap dijatuhkan Allah dg diturunkannya Nabi Adam & Siti Hawa dari surga ke bumi yg kita diami saat ini. Dari yg asalnya tinggal ambil di Surga apa saja yg ingin dimakan & diminum, kini jika di bumi semua harus diusahakan. Harus peras keringat…!

Do’a Nabi Adam yg perlu juga kita amalkan sebagai manusia yg banyak dosa :

“Keduanya berkata, ‘Ya Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya kami termasuk orang-orang yg rugi.”

(QS. Al-A’raf (7), ayat 23).

Adam & istrinya minta ampun kepada Allah, lalu Allah mengabulkannya.

Syaitan telah berbuat salah dg tidak mengikuti perintah Allah, namun dia tidak mau minta ampun. Malah minta penangguhan sampai hari kiamat agar bisa terus melakukan dosa dg menggoda anak-cucu Adam.

Do’a Adam & permintaan Syaitan dikabulkan Allah.

Coba renungkan, masak kita tidak sungguh-sungguh dalam berdoa? Sementara permintaan syaitan saja untuk penangguhan balasan masih diperkenankan Allah.

Bukankah Anda lebih baik dari Syaitan jika Anda beriman?

Mari tiru do’a Nabi Adam & teruslah berbuat baik dalam hidup ini…!

Ada juga suatu hadist shahih yg perlu kita renungi untuk membuat hidup ini semakin tenang berdasarkan dialog Nabi Musa dg Nabi Adam :

Dari Abu Hurairah r.a., dia berkata, Rasulullah saw bersabda,”Pernah Adam dan Musa saling berdebat. Kata Musa,’Wahai Adam! Kamu adalah nenek moyang kami, kamu telah mengecewakan harapan kami dan mengeluarkan kami dari surga.’ Adam menjawab,’Kamu Musa, Allah telah memilihmu untuk diajak berbicara dg kalam-Nya dan Allah telah menuliskan untukmu dg tangan-Nya. Apakah kamu akan menyalahkan aku karena suatu perkara yg telah Allah tentukan empat puluh tahun sebelum Dia menciptakan aku?” Nabi saw bersabda, “akhirnya Adam menang berdebat dg Musa.” (HR. Muslim, 4793).

Subhanalloh….

Membaca hadist di atas membuat kita semakin yakin bahwa hidup kita sudah direncanakan Allah. Jauh sebelum kita diciptakan, Allah telah merencanakannya. Allah tidak main-main & sembarangan menciptakan kita begitu saja.

Pasti ada tujuannya..!

Allah adalah Sutradara terhebat jagat raya, alam semesta, dan penciptaan diri kita ini. Jadi ikuti saja lakon sandiwara yg sudah Allah tetapkan untuk kita di panggung dunia ini.

Insya Allah hati akan semakin menerima apa saja kejadian yg kita kehendaki & tidak kita kehendaki. Karena semuanya sudah direncanakan Allah dg sangat baik & sangat teliti untuk kebaikan kita dunia-akhirat. Allah Maha Teliti.

Tidak perlu marah. Tidak perlu emosi berlebihan. Semua masalah yg dirasa berat kita kembalikan saja kepada Allah yg memiliki diri kita ini (Takwa & Tawakal). Insya Allah hati akan kembali tenang.

Jalan keluar akan tampak dari pintu yg tidak pernah kita sangka-sangka sebelumnya.

*2. Allah tidak akan membebani manusia melebihi Kesanggupannya.

Seberat apapun cobaan yg kita terima, itu sudah diukur oleh Allah swt.

Allah menyatakan kita bakal sanggup menghadapinya, asal berpegang teguh pada tali Allah yg kokoh (Al-Qur’an).

QS. Al-Baqarah (2) ayat 286 :

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat (pahala) dari (kebaikan) yg dikerjakannya, dan dia mendapat (siksa) dari (kejahatan) yg diperbuatnya…..”

Cobaan akan membuat kita semakin kuat, semakin bijaksana menghadapi hidup karena banyak hikmah & ilmu yg terkandung dalam setiap cobaan.

*3. Nasib bisa Dirubah dengan Doa dan Usaha.

Jika nasib kita terlihat baik hari ini, kemungkinan itu adalah buah usaha kita beberapa waktu sebelumnya, plus doa yg kita panjatkan.

Jika nasib kita tidak baik hari ini, kemungkinan hasil dari dosa yg kita lakukan di masa lalu. Atau juga usaha kita yg kurang greget.

Sudah jamak kita pahami bahwa Allah tidak akan merubah nasib seseorang, sebelum orang tsb berusaha untuk merubahnya sendiri :

“….Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan suatu kaum sebelum mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri…..”

(QS. Ar-Ra’d (13) ayat 11).

Keputusan Allah untuk merubah keadaan kita adalah sepenuhnya hak Allah, setelah melihat kita sungguh-sungguh atau tidak untuk berubah.

Tugas kita adalah berusaha maksimal dg kecerdasan akal & tenaga yg telah Allah berikan. Lalu berusaha terus berdoa siang & malam.

Jika usaha & doa kita diijabah oleh Allah, maka sudah sepantasnya kita bersyukur dg banyak berbagi. Juga semakin banyak beramal.

Jika hajat kita belum juga tercapai, teruslah berusaha & berdoa sampai Allah menurunkan pertolongannya. Di sini diperlukan kesabaran tingkat tinggi untuk selalu berbaik sangka kepada Allah dalam segala kondisi.

Yang perlu kita tanamkan dalam hati adalah :

*Sepanjang kita mau berusaha & berdoa terus, selalu ada PELUANG untuk merubah nasib.

*Namun jika kita putus asa, alias berhenti berusaha & berdoa, maka tidak ada jalan lain untuk merubah nasib. Tertutuplah semua peluang.

Jadi pilih mana Sobat  : mau berusaha terus & berdoa utk merubah NASIB atau tidak?

Mau sedih terus atau bersifat pertengahan?

“Pada akhirnya, nasib Anda ditentukan oleh PIKIRAN & TINDAKAN Anda sendiri…!”

 

Sukses untuk kita yg mau Berusaha…!

“Mau berusaha untuk merubah nasib & konsisten berdoa”.

 

Davit Putra, S.Si RWP.

Note:

*Merasa bermanfaat?

Silahkan Sobat share Artikel ini ke Sosial Media dg menekan tombol share di bagian bawah artikel ini…! Semoga makin banyak sahabat kita yg tercerahkan.

*Mau Ikut Bimbel Bisnis Online untuk berbagai Level Materi?

Pilih :

*1. Bimbel Blogspot + SEO Google (tatap muka) : 17 Agustus 2018>>

*2. Bimbel Website + SEO Google : 28-29 Juli 2018 atau 11-12 Agustus>>

*3. Bimbel SEO Google Mendalam + Bedah Website : 18-19 Agustus 2018>>

*4. Bimbel Facebook Ads & Email Marketing : 25-26 Agustus 2018>>

*5. Bimbel Google Ads, tampil di Halaman Pertama Google dg cepat : 9 September 2018>>

*6. Bimbel Website + SEO Google + Iklan Google Ads (Cabang RWP Salatiga).
Jumat-Sabtu-Minggu, 3-4-5 Agustus 2018.

Materi Lengkap Poin 6 :

-Riset Pasar & Keyword di google.
-Buat Website standar SEO Google friendly.
-Cara tampil di halaman pertama Google dg ilmu SEO Google (gratis).
-Cara tampil di halaman pertama Google dg cepat dg Iklan Google Ads.
-Cara menguasai pasar Online di Kota Sendiri dg ilmu SEO & Google Ads.
-Cara memasarkan Produk se-Nusantara dg ilmu SEO & Google Ads.

 

4 Responses to Kenapa Harus Bersedih Terus?

  1. Alhamdulillah bener banget pak, manusia hanya bisa pasrah dan ikhlas ketika menerima cobaan dari Allah. Dan terus bangkit karena kita sebagai muslim harus yakin kita punya Allah sebaik baik penolong kita.

  2. Kang Kholid says:

    Betul pa, manusia hanya wajib usaha gak wajib hasil.

  3. betul sekali p Davit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *